Rabu, 28 Oktober 2009

Preparation oh preparation,,,,

Pernak pernik persiapan pesta pernikahan yang melelahkan, merepotkan, mendebarkan, kadang bikin stress kadang bikin geretan. Gw berharap semuanya cepat selese. Berharap semoga hari H cepat datang,
segala printilan yang merepotkan usai sudah.

Meskipun persiapan nikah gw terbilang singkat,
hanya 5 bulan dari saat kami memutuskan untuk menikah,
tapi gw cuma punya waktu hari sabtu dan minggu doang buat ngurusin ina-inunya..
Apalagi gw dan calon suami gw gak satu kantor,malah dia sering nya ke Bandung
segala kesibukan kita benar-benar menyita badan dan pikiran.
Berarti hanya 8 hari tiap bulannya selama 5 bulan.
Berarti efektifnya 40 hari doang.

Untung gw gak sendirian ada panitia keluarga yang siap membantu.
Untung calon suami gw amat sangat pengertian dan gak bikin gw tambah stress.
Untung keluaga calon suami gw gak nuntut macem2.
Untung sejak awal gw udah kebiasa bikin timeline buat urusan kerjaan, jadi pas persiapan nikah gw juga bikin time line aja. Jadi ketahuan kapan harus hunting bahan baju buat seragam, buat kebaya akad/resepsi, booking gedung/cari souvenir/bikin undangan/ngurus administrasipenghulu/pesen cincin/seserahan, dll.

Yang paling nguntungin sih karena gw dan suami niat untuk acara yang sederhana aja.
Makanya kami memilih masjid sebagai tempat akad nikah dan aula masjid untuk resepsi. ga tau knp pas kemaren hunting lokasi mesjid,gue n calon suami gue lgsg sreg sm ntu mesjid,tempat parkirnya luas,ada tempat buat make up nya n tempat buat keluarga sendiri.


Dari situ baru deh kita pilah pilih d├ęcor pelaminan apa yang mau kita pake.
Pilah pilih menu. Untung bude2 gue pada jago masak,gue tinggal nyebut mao menu apa nantinya.. Alhamdulilah mereka mau bersusah-susah mewujudkan menu-menu yang kita mau.

Tp ada satu yg masih ganjel,, Ibu gue minta acaranya di rumah aja,setelah gue ceritain semuanya ke calon suami gue,,mukanya langsung lemes,,,hahaha,,sabar Ay,,kan ada aku..(do'i males dipajang n pake bedak katanya)

Tidak ada komentar: